Rabu, 04 Juli 2012

Piutang Usaha

Pengertian Piutang
Piutang adalah hak atau klaim kepada pihak ketiga yang diharapkan dapat dijadikan kas dalam satu periode akuntansi, atau penurunan aset yang digunakan untuk uang muka yang dibayarkan kepada pihak ketiga dengan maksud penggunaannya akan dipertanggungjawabkan kemudian.

Piutang Penting bagi para manajer dan investor karena piutang merupakan aset perusahaan dan piutang merupakan penentuan laba serta pengukuran kinerja perusahaan terutama dalam menghasilkan pendapatan.

Klasifikasi piutang menurut jangka waktu tertagihnya :
  1. Piutang Jangka Pendek (Current Receivable) yaitu piutang yang dapat tertagih dalam jangka waktu kurang dari satu tahun.
  2. Piutang Jangka Panjang ( Noncurrent Receivable) yaitu piutang yang dapat tertagih dalam jangka waktu lebih dari satu tahun
Klasifikasi piutang di neraca:
  1. Piutang Usaha : Piutang yang timbul dari transaksi penjualan barang atau jasa dalam kegiatan normal perusahaan.
  2. Piutang Nonusaha: piutang yang berasal dari berbagaitransaksi yang tidak  berhubungan dengan kegiatan utama perusahaan.
Pengakuan piutang usaha dalam sebagian besar transaksi piutang yang harus diakui adalah harga pertukaran di antara kedua belah pihak. Pada perusahaan jasa, piutang yang timbul dari penjualan kredit diakui pada saat jasa tersebut selesai dilakukan sedangkan pendapatan diakui ketika ada proses penerimaan kas atau setara kas.

Ayat jurnal untuk mengakui pendapatan dengan menggunakan metode perpetual:
          Piutang Usaha                                xxxxx
                     Pendapatan                                       xxxxx
          HPP                                              xxxxx
                     Persediaan                                        xxxxx

Ayat jurnal untuk mencatat pelunasan piutang:
        Kas/Bank                                       xxxxx
                    Piutang usaha                                     xxxxx

Ada 2 cara pengakuan penjualan yang berpengaruh terhadap pengakuan jumlah piutang usaha:
  1. Metode Kotor: mengakui jumlah piutang sebesa penjualan tanpa dipengaruhi oleh potongan yang akan diberikan.
  2. Metode Bersih: Mengakui jumlah piutang setelah dikurangi potongan penjualan. 
Pada tanggal 1 Juni 2009 PT Murah menjual barang dengan syarat 2/10-n/30
dengan harga Rp 4.000.000,-
Pada tanggal 6 Juni 2009 diterima pembayaran sebesar Rp 1.000.000,-
Pada tanggal 23 Juni 2009 dilakukan pelunasan piutang sebesar Rp 3.000.000,-
Metode Kotor
1 Juni 2009    Piutang Usaha                     Rp 4.000.000,-
                                  Penjualan                                          Rp 4.000.000,-
6 Juni 2009    Kas                                    Rp 980.000-*
                      Diskon Penjualan                Rp  20.000,-  **      
                                  Piutang Usaha                                  Rp 1.000.000,-

* Rp 1.000.000-(Rp 1.000.000x2%)
** Rp 1.000.000x2%  

23 Juni 2009   Kas                                  Rp 3.000.000
                                Piutang usaha                                   Rp 3.000.000

Metode Bersih
1 Juni 2009    Piutang Usaha                   Rp 3.920.000
                                 Penjualan                                      Rp 3.920.000
Rp 4.000.000-(Rp4.000.000 x 2%)

6 Jun 2009    Kas                                  Rp 980.000
                                Piutang usaha                               Rp 980.000
Rp 1.000.000-(Rp 1.000.000 x 2%)

23 Juni 2009  Piutang usaha                                Rp 60.000
                                  Diskon Penjualan yg hilang                         Rp 60.000
Rp 3.000.000 x 2%

                     Kas                                               Rp 3.000.000
                                Piutang Usaha                                             Rp 3.000.000


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar